alonganaz

Bahtera Nabi Nuh

In Islam, Sejarah on April 29, 2010 at 2:28 pm

Semalam dalam kosmo ada siarkan pasal sekumpulan penjelajah Cina berjaya menemui serpihan kapal yang dikatakan sisa tinggalan bahtera Nabi Nuh di sebuah lereng curam setinggi 4000 meter di Gunung Ararat, Turki. Hasil ujian penentuan karbon ke atas spesimen kayu tersebut menunjukkan ia berusia 4800 tahun iaitu sama usia dengan kejadian banjir besar yang melanda dunia pada zaman nabi Nuh AS.

Sebelum ni pun pada tahun 1959 berdekatan bandar Dogubayazit, 24 kilometer dari gunung Ararat ada dakwaan mengatakan bahtera Nabi Nuh telah ditemui berdasarkan struktur permukaan tanah yang terdapat disitu yang seakan2 sebuah kapal. (gambar)

Namun akhirnya setelah penemuan sisa tinggalan bahtera Nabi Nuh di gunung Ararat ternyata struktur tanah di atas bukanlah bahtera Nabi nuh yang dikatakan. Kalau korang nak tahu pada tahun 1971 Maharaja Russia iaitu Tsar Nicholas telah menghantar sejumlah 150 org pakar pelbagai bidang yang terdiri daripada jurutera/saintis/tentera dalam mencari dan menyelidik tentang bahtera Nabi Nuh itu. Pasukan ekspedisi itu mengambil masa selama satu bulan utk sampai ke puncak Ararat itu. Segala penat lelah mereka berhasil kerana akhirnya berjaya menemui ‘Noah Ark’ itu.

Hasil dari siasatan itu telah dihantar pulang kepada Tsar, malangnya belum pun sempat laporan siasatan itu sampai ke tangan baginda, perang Bolshevik Komunist – 1917 meletus. Laporan itu akhirnya jatuh ke tangan General Leon Trotsky. Sehingga sekarang masih lagi belum diketahui samada segala ‘laporan siasatan’ itu masih disimpan atau dimusnahkan.

Sebenarnya ini bukan kli pertama pendakian untuk menjejak bahtera Nabi Nuh itu dilakukan, tapi sudah beratus kali namun akhirnya pendakian itu menemui kegagalan kerana selain kematian misteri yang menimpa para pengkaji, bukti2 yang ada selalunya hilang dari simpanan. Namun 26 April 2010 pengkaji dari China akhirnya berjaya membawa keluar beberapa serpihan dari puncak Gunung Ararat itu.

Gunung Ararat

Mengikut sejarah, Nabi Nuh adalah nabi ketiga yang wajib diketahui selepas Nabi Adam dan Nabi Idris. Nabi Nuh adalah anak kepada Lamikh bin Matulsakh bin Idris AS bin Yarid bin Mahlail bin Qinan Bin Anwas Bin Shaith Bin Adam AS. Apabila diberi tugas kerasulan, Nabi Nuh menyampaikan dakwah pada kaumnya sebagaimana diamanahkan. Namun dakwah baginda diabaikan dan ditolak oleh kaumnya.

Justeru Allah memerintahkan baginda membina sebuah bahtera untuk membawa pengikutnya yang setia dan binatang ternakan apabila Allah menurunkan banjir pada kaumnya kelak. Namun dimana bahtera baginda terdampar menjadi misteri sehinggalah penemuannya di Gunung Ararat ratusan tahun yang lalu.

Persoalannya ialah bagaimana zaman yang jauh 4800 tahun dari hari ini baginda boleh membina sebuah kapal yang besar dan canggih..? Tidak menjadi sesuatu yang menghairankan kerana Nabi Nuh diberi ilham oleh Allah SWT. Dari situ kita dapat bayangkan betapa dahsyatnya banjir yang melanda bumi ketika itu hinggakan bahtera Nabi Nuh boleh tersadai di sebuah gunung yang 4000 meter tingginya..! wallahualam.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: