alonganaz

Bani Jawi

In Uncategorized on July 24, 2012 at 8:25 pm

Salam dah lama aku tak update blog ni.. kali ni aku nak siarkan komen dari seorang komentar yang menggelarkan diri dia ‘KAWAN’. Untuk renungan bersama :

Bangsa Melayu adalah teras yang utuh bagi Bani Jawi yang berketurunan terus dari nabi Ibrahim a.s.

Kisah Bani Jawi ini terdapat di dalam kitab Tafsir Ibnu Kathir dan Ibnu Athir, begini ceritanya. Anak-anak nabi Ibrahim dari Siti Qanturah/Keturah(dialek Hebrew) datang kepada bapanya Ibrahim tadi dengan perasaan sedih dan berkata “Wahai bapa kami, tidak adakah dari kalangan kami seorang Rasul pun yang diutuskan? Kalau begitu darjat kedudukan kami jauh daripada darjat bapa kami, tidaklah seperti saudara-saudara kami dari nabi Ishak yang dijanjikan kemenangan ke atas mereka dengan diutuskan ramai rasul di kalangan mereka.”

Nabi Ibrahim mendiamkan diri kerana Jibril masih tidak menurunkan wahyu mengenai anak-anaknya di kalangan anak-anak Qanturah yang digelar Jawi itu. Perasaan sedih dan rendah diri anak-anak Jawi itu berlarutan begitu lama oleh kerana semua berita dari suhuf Ibrahim banyak mengisahkan tentang Ishak, Yaakub dan anak cucu mereka yang memiliki mertabat Rasul Pilihan. Begitu juga mengenai Ismail yang akan lahir dari keturunannya seorang Nabi dan Rasul Pilihan Allah, penutup segala Nabi dan Rasul yang teragung dan bangsanya yang dimuliakan.

Nabi Ibrahim sering berdoa demi mendengar pengaduan anak-anak Jawi-nya sambil diaminkan oleh mereka “Ya Tuhan kami, utuskanlah di kalangan mereka seorang Rasul yang membacakan ke atas mereka ayat-ayat Engkau dan mengajar mereka kitab dan hikmah dan menyucikan mereka, sesungguhnya Engkau Maha Mulia lagi Maha Bijaksana. Ya Tuhan kami kurniakanlah dari isteri-isteri kami dan zuriat keturunan kami seorang penyejuk mata dan jadikanlah kami pemimpin dari orang-orang yang bertakwa.”

Begitulah sayu doa nabi Ibrahim a.s. sehingga Jibril datang dan memberi perkhabaran “Wahai Ibrahim, Khabarkan berita gembira ini kepada anak-anakmu dari Qanturah bahawa mereka memperolehi satu darjat di sisimu di dalam Firdaus dan perintahkan kepada mereka untuk pergi ke Timur dan sempurnakanlah agama Islam yang engkau sampaikan yang belum sempat menyempurnakannya. Mereka akan kembali di akhirat kelak cahaya mereka seperti cahaya anbiya dan rasul sedangkan mereka bukan anbiya atau pun rasul.”

Perasaan gembira nabi Ibrahim jelas kelihatan dengan wajahnya yang bercahaya gilang gemilang dan memanggil semua anak-anaknya dari Siti Qanturah, Zimran, Jokshan, Medan, Midian, Ishbak, Shuah, anak-anak Jokshan; Sheba dan Dedan. Kata ibrahim “Wahai anak-anakku, bergembiralah bahawa kamu semua akan memperolehi cahaya para anbiya dan para rasul dan pergilah kamu ke Timur. Aku telah meninggalkan satu kaum di sana semasa diperintahkan oleh Allah meninggalkan Hajar dan Ismail dan kemudian aku diperintahkan untuk kembali ke Plastine. Selama 9 tahun kaum itu aku seru kepada agama Allah dan belum sempat aku sempurnakannya, maka di atas bahu kamu ke serahkan tugasku ini.”

Dikhabarkan bahawa nabi Ibrahim a.s. telah pergi berdakwah ke Tibet dan Burma selama 9 tahun meninggalkan anak yang masih kecil Ismail bersama ibunya Siti Hajar di suatu padang pasir yang tandus. Apabila kembali kerana diperintahkan oleh Allah baginda melihat anaknya sudah besar berumur 9 tahun dan di padang pasir yang tandus itu telah menjadi sebuah perkampungan orang-orang Jurhum dari Yaman seperti dalam kisah pengorbanan nabi ibrahim a.s. Terdapat juga air telaga dari kesan tumit kaki nabi Ismail yang dinamakan telaga Zamzam.

Kisah Bani Jawi tersebut jelas dikhabarkan di dalam Tafsir Ibnu Kathir dan Ibnu Athir. Penyempurnaan agama Allah yang dipikul oleh Bani Jawi telah mengangkat mertabat mereka ke setinggi-tinggi mertabat Rasul di syurga Firdaus walau pun mereka bukan Rasul.

Oleh itu, wahai kaumku ! sedarilah tentang asal usul keturunanmu dan bangsa tidak akan dapat dipisahkan dari umat manusia kerana Allah telah memaktubkannya di dalam Al-Quran bertujuan untuk saling mengenali tetapi yang paling mulia dari sesuatu bangsa itu ialah yang paling bertakwa.

Allah telah memaktubkan Quraish dengan kemuliaan mereka diutuskan nabi yang terunggul sekali. Agama Allah dibawa atas tiket kaum sebelumnya oleh Bani Israil sehingga memuliakan mereka dan memertabatkan mereka. Maka di atas tiket kaum Bani Jawi Allah mengangkat agama nabi Ibrahim dan memuliakan Bani Jawi.

Kini Bani Jawi perlu bangkit atas millat Ibrahim membawa agama yang satu dan janganlah berpecah-belah dalam millat Ibrahim. Agama yang diwahyukan kepada nabi Muhammad s.a.w. itu adalah agama yang telah diwasiatkan kepada Nuh, Ibrahim, Musa dan Isa ialah agama yang satu atau Agama Tauhid menyeru manusia kepada keesaan Allah. Dengan itu sesuatu kaum akan dimuliakan dan dimertabatkan dengan agama ini seperti firman Allah.

Sekian.. Kredit to KAWAN (mez_saso@yahoo.com)

Evolusi Kedai Mamak

In Isu Semasa, Kehidupan, Memori on June 6, 2011 at 5:18 am

Masa aku kecil2 dulu, iaitu sekitar tahun 1995 keatas, arwah bapa aku selalu bawa kami sekeluarga ke kedai mamak yang terletak di Salak Selatan, iaitu sebuah pekan kecil dan terpinggir di Kuala Lumpur. Kedai mamak tu tak ada yang menarik, cuma sebuah gerai tepi jalan yang serba kekurangan, dengan hanya menggunakan meja besi dan kerusi plastik. Tapi di situ la tempat manusia dari pelbagai tingkat kelas kehidupan menghilangkan lapar dan dahaga.

Keadaan di kedai mamak tu bising dengan suara2 pekerja kedai mamak tu mengambil pesanan dan juga suara2 dari pelanggan meminta pesanan. Pelbagai kaum suka dengan kedai tu yang serba ringkas. Ada yang datang dengan keluarga, kawan dan pasangan kekasih. Walaupun keadaan gerai tu serba kurang, tapi menarik perhatian kerana harganya yang murah, berpatutan selain makannya yang sedap.

Ingat lagi boleh dikatakan dalam seminggu mesti akan ada sehari dua arwah bapa aku akan bawa makan di kedai tu. Cuma tahun 1996 sahaja aku tak pergi kedai tu sebab tahun tu arwah bapa aku melanjutkan pelajaran di Australia. Mungkin kerana disebabkan suasana yang ringkas, orang ramai memilih tempat tu.

Tapi itu dulu, berbelas tahun yang dulu semasa aku kecil dan berhingus, semasa era belum ada talian internet tanpa wayar ataupun skrin layar besar untuk menonton bola sepak secara siaran langsung.

Kenapa tiba2 aku bangkitkan nostalgia lama tu..?

Baru2 ni aku pergi makan di sebuah kedai mamak di Desa Sri Hartamas untuk menonton perlawanan antara dua pasukan bolasepak gergasi dunia, Barcelona dan Manchester United. Hanya segelas Teh O ais aku dikenakan caj sebanyak RM2.20.. Pernah aku bertanya pada seorang pekerja disebuah kedai mamak di Subang kenapa harga makan mahal sangat, dia jawab sebab ada wireless. 

Ada ke patut macam tu..? Dulu kedai mamak adalah sebuah tempat untuk semua orang tapi sekarang kebanyakan kedai mamak dah berevolusi menjadi sebuah tempat yang setaraf dengan Starbucks dan Secret Recipe. Kedai mamak bukan lagi pilihan untuk kita mendapatkan harga makanan yang murah. Aku sebenarnya tak kisah pun pasal duit, cuma teringat kenangan masa dulu berkenaan kedai mamak ni.

Cuma kadang2 rasa tak berbaloi untuk bayar harga yang mahal sehingga kadangkala harga caj makanan yang dikenakan sangat tidak munasabah. Pernah juga aku terfikir, kebanyakan dari kita hari ni yang sebenarnya menjadikan kedai mamak destinasi untuk menghilangkan lapar dan dahaga, telah ditipu hidup2 untuk membayar harga yang sangat tinggi dengan alasan yang merapu.

Bahang Malam Dan Tsunami Di Jepun

In Isu Semasa on March 28, 2011 at 7:14 pm

Dah lama aku tak update blog ni disebabkan sibuk dengan tugas sebagai tenaga pengajar di salah sebuah institut swasta di ibu negara dan dalam masa yang sama perlu berhempas pulas menghabiskan pelajaran aku di peringkat ijazah. Disebabkan tidak boleh tidur kerana bahang yang ‘lain macam’.. maka aku pun cuba melakukan sesuatu seperti menulis di dalam blog ni.

Petang tadi semasa aku minum di salah sebuah hotel di Bukit intang di Kuala Lumpur, aku terdengar perbualan dua lelaki Melayu yang agak berusia mengatakan mungkin Malaysia akan terkana tempias akibat radiasi. Aku tak mahu cerita pasal radiasi yang disebabkan oleh kebocoran reaktor nuklear di Jepun sebab bukan bidang aku. Masa ni pun, kecoh lagi tentang tsunami dan gempa bumi yang berlaku di Jepun.

Aku agak tidak bersetuju bila orang meletakkan seratus peratus apa yang berlaku adalah kerana balasan Allah SWT ke atas dosa2 rakyat Jepun. Seolah-olah kita meluahkan sesuatu tanpa berfikir dahulu dari segi logik. Kalau balasan Allah SWT hanya ditunjukkan melalui gempa bumi dan tsunami, aku rasa Malaysia pun takkan lepas sebab kat sini pun apa kurangnya.

Setiap yang terjadi adalah atas kehendak, keizinan dan ketentuan Allah SWT.

Jadi apa yang cuba ditunjukkan oleh Allah SWT dari peristiwa tsunami yang berlaku di Jepun baru2 ini..? Tidak akan Allah izinkan sesuatu itu berlaku melainkan terdapat sesuatu hikmah dan maksud disebaliknya. Maka diciptakan akal kepada manusia sama ada untuk dibiarkan..atau digunakan untuk berfikir tentang sesuatu perkara.

Kenapa Jepun..? Kalau dari segi sudut sainsnya Jepun sama dengan Indonesia. Kedudukan geografinya terletak di kawasan yang aktif berlaku pergerakan platlet bumi atau terletak di kawasan lingkaran api pasifik. Bagaimana dengan amaran atau maksud tersirat yang cuba ditunjukkan yang Maha Kuasa..?

Sama-sama lah kita berfikir dan menghuraikan kesimpulannya dengan pemahaman masing-masing. Jepun suatu negara besar yang menjadi contoh bagi negara2 asia yang lain seperti mana Amerika menjadi contoh bagi negara-negara barat. Maka sebab itulah Tun dr Mahathir pernah mengamalkan dasar pandang ke timur, iaitu Jepun yang mana diketahui dari sudut sejarahnya pernah menganut agama Shinto yang MENYEMBAH MATAHARI ini.

Selepas pengeboman Nagasaki dan Hiroshima, Jepun bangkit kembali dengan sangat pesat dan laju berbanding negara-negara lain. Dan hari ini Jepun menjadi contoh dari sudut ekonomi dan kemajuan teknologinya. Malah cara bekerja rakyat Jepun yang seperti ‘ robot ‘ juga menjadi contoh cara bekerja yang bagus.

Rakyat Jepun kini kebanyakannya Atheist, jadi mereka tidak bergantung atau berharap pertolongan dari tuhan. Mereka percaya sesuatu atau setiap yang berlaku boleh dielakkan dengan kebijaksanaan manusia sendiri. maka mereka bertungkus lumus mencipta teknologi yang dapat meminimumkan kesan bencana alam. Namun siapa yang dapat melawan takdir Allah SWT..? Mereka juga percaya kebolehan manusia dapat melindungi dunia dan mereka juga menyerapkan bahawa manusia sendiri dapat melindungi dunia tanpa bantuan dari pencipta. Maka mereka cuba menyerapkan kefahaman ini salah satunya melalui komik2 ciptaan mereka.

Maka banyak digambarkan penyelamat dari kalangan manusia yang berkuasa ajaib seperti Ultraman dan Son Goku (Dragon Ball) yang tiba menyelamatkan manusia biasa bila harapan kelihatan sudah tiada. Meski kelihatan remeh namun impaknya tidak kurang besar pada cara pemikiran manusia.

Tapi aku rasa isu tsunami di jepun ni takkan berpanjangan. Orang-orang cuma akan berbicara tentang hal ni ketika tengah panas tapi apabila timbul isu lain, hal ini akan dilupakan. Jadi iktibar dan akibatnya terus dilupakan tanpa kita mahu berfikir apa2 seperti kesannya pada jangka masa panjang. Manusia akan terus hidup seperti biasa kerana melayan kesibukan dunia. Untuk apa kita membebankan kepala kita dengan isu2 yang membebankan seperti ini..? Asal tidak berlaku di negara kita sudahlah..!

Ingatlah..tidak Allah jadikan sesuatu peristiwa itu melainkan ada iktibar disebaliknya.. Yang tersirat dan juga tersurat. Nak mintak tolong siapa kalau berlaku bencana..? Manusia2 berkuasa luarbiasa.? setahu aku dalam kehidupan sebenar..manusia yang berkuasa luar biasa dan ghaib kalau bukan kelebihan dari Allah ialah ahli2 sihir, tukang2 nujum, bomoh2 dan yang paling bahaya di akhir zaman ini ialah, DAJJAL. Ingatlah DAJJAL akan menjadi penyelamat bagi golongan manusia yang berpaling dari Allah SWT.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.